-->

 photo mai.jpg
I am Mai, your Shaklee Independent Distributor at Shah Alam,Selangor. COD Area coverage Shah Alam, Subang, Ara Damansara, Kampung Melayu Subang.
Delivery throughout Malaysia . Shaklee ID: 958686 | farizatul2002@yahoo.com| 0126629171|FB:Mazatul Azura Muhamad FB Pages: maishoppe
"Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu daripada kesusahan dan kesedihan; aku berlindung kepada-Mu daripada kelemahan dan kemalasan; aku berlindung kepada-Mu daripada sifat pengecut dan bakhil; dan aku berlindung kepada-Mu daripada beban hutang dan kekerasan manusia."

Followers

Luahan Perasaan

Rasa sakit hati sangat!!!! Di bulan yang penuh barakah nie, di saat ini, ketika ini.. aku sangat SAKIT HATI!!! Tuhan jer yang tahu!!

Mana Mak?

Sebuah cerita yg ku terima dari e-mail..

Jam 6.30 petang.
Mak  berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.
Ayah baru balik dari sawah.
Ayah tanya Mak, “Along mana?’
Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”
Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”
Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”
Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”
Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”
Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”
Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian

Jam 6.30 petang
Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.
Ayah tanya Along, “Mana Mak?”
Along sedang membelek-belek baju barunya.  Along jawab, “Tak tahu.”
Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”
Angah  menonton tv.  Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”



Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh  yang  asyik membaca majalah.



Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"



Ateh  menjawab, “Entah.”



Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.
Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.



Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.



Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.
Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"
Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar  kata-kata Adik.



Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.



Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah.  Mak  resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak  mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.



Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"



Semakin anak-anak  Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .
Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.



Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan  memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan  bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.  



Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak  lakukannya.



Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.
Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.



Mak letakkan  bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus  kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda  faham.



Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak  sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."



Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.



Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.



Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur.  Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.



Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.



Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira  dan  berlari mendakapnya seperti dulu.



Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan  setiap malam.
Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak  masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.
Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak  berangkat."



Mak  minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan  balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta.  Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.



Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak  ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun.  Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa  menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang  merasa anak-anak   mengangkat kita kat bahu mereka.”
Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.



Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya  Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.
Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”
Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.



Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.



Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak.  Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa  Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.
Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.



Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.
Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..
Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.
Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,
"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?".  Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.
Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini  tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "



Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."



"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..



Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"    



Ayah  tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?"  masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa persaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa
. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Wordless Monday


Update gambar kebun jer!

Kebun dah memberikan hasil... just update gambar...




Seronok petik jagung... Isinya sangat manis dan lemak.. Tapi lupa nak snap gambar.. Dah selamat masuk perut... huhuhu

2 in 1 entry..

Entry aku kali ini adalah 2 dalam satu.. Maaf yer.. sebab kesuntukan masa sekarang nie..
First entry aku nak citer pasal pregnancy aku.. Dah confirm that the pregnancy will not make it.. After almost 3 weeks, the pregnancy finally leave us behind.. It’s gone! The scan show that it’s not exist anymore.. Kalau last 2 weeks pergi scan still nampak formation dia dalam kantung itu.. last week dah x dek.. Meaning the pregnancy is not surviving..  Ada sikit rasa sedih tapi Allah know better.. Tambahan pulak our financial this year not so good…

Actually last Sunday, aku mengalami pendarahan yang banyak sehinggalah hari isnin.. At the time also, darah keluar bersama beberapa ketulan darah beku.. At the time, naluri aku memang dah mengatakan yang pregnancy ini tak akan mampu bertahan.. Khamis aku pergi jumpa doctor as per appointment.. lepas scan, it’s show that there are still remaining leftover inside the womb. Doctor bagi ubat untuk menolong pengeluaran tersebut. However the medicine doesn’t help me..

The recent Sunday, pergi balik jumpa doctor tapi results dia still same.. the remaining still inside. Tapi not in large quantity.. so, I take a risk for a month to see and hoping that the things will go out with my next period. Kalau tak, I have no other option.. Terpaksalah undergo the D&C process… Which actually I’m prefer not to… Doakan semoga semuanya berjalan lancar untuk kami sekeluarga…

Cerita kedua.. of course la pasal puasa kan! Tahun nie aku berazam nak puasa penuh, tapi disebabkan miscarriage nie yang memerlukan medicine intake, aku dah tinggal la satu hari… Buat kawan-kawan yang x sure boleh puasa ke tak, actually aku ada surf info for this. For my case, aku wajib berpuasa dan sembahyang seperti biasa… for details info.. boleh try masuk halaqah.net key!

This year, cabaran mendidik anak-anak berpuasa agak tinggi.. Kalau dulu bolah la control sikit anak-anak.. tapi this year aku dah suruh kak ngah berpuasa sama… So, banyak betul cabarannya… Kak Ngah manage to control tapi bila dah hampir berbuka puasa, dia mesti dah tak tahan dan curi2 makan.. Dugaan betul kat dia.. maklumlah.. adik-adik yang lain x berpuasa lagi kan.. time nak berbuka diorang dah rasmikan makanan.. Kak Ngah mesti tak tahan kan! Semalam siap curi2 minum air dalam bilik air.. Subhanallah anakku… Tapi sekurang-kurangnya dari lepas sahur sampai pukul 6.30ptg dia still boleh tahan la…

Kakak pulak.. 1st day sekolah aku dah cakap. Hari ni puasa so mama tak bagi duit belanja.. Tapi anak jiran aku cakap dia makan aiskrim kat sekolah. Geram betul aku! Bila aku tanya dari mana dapat aiskrim sedangkan mama tak bagi duit belanja, dia kata kawan belanja makan! Aduh!!!  Dekat sekolah camne nak kawal kan! Kantin sekolah pun bukak!! Boleh tak nak suggest supaya kantin sekolah ditutup dalam bulan puasa? Murid2 yang tak berpuasa kenelah bawak bekal dari rumah…

Weekend jer, bila semua ada kat rumah.. memanglah meriah rumah we all.. Bila semua dah lapar.. masing-masing buat hal.. Asyik bergaduh jer… Semua nak tunjuk baran masing-masing.. mama dengan papa terpaksalah put extra ‘sabar’ dengan karenah diorang kan!. Time puasa lapar giler.. tapi bila dah berbuka tak mo makan plak.. makan sikit dah kenyang.. sebab minum air banyak kan! Kadang-kadang geram jugak kan! Tapi mengenangkan kita masa budak2 dulu pun camtu jugak kan! So.. camtu la perasaan mak ayah kita masa melatih kita berpuasa kan J. Terima Kasih Mak sebab bersabar dengan karenah anak-anakmu…

Buat suamiku.. bersabarlah.. sama-samalah kita saling menegur satu sama lain sekiranya kita melebihi batasan dalam bulan puasa ini.. Terima kasih sebab sentiasa disisiku..

Buat anak-anakku… berlatihlah berpuasa .. semoga akan dapat membiasakan diri.. Mama sentiasa mahukan yang terbaik untuk kamu semua…

Sesungguhnya Ramadhan amat melatih kita mengawal diri kita dari segala nafsu amarah, nafsu makan dan minum yang keterlaluan dan nafsu-nafsu lain yang mengundang kemudaratan..  Terima Kasih Allah.. kerana masih memberikan aku kesempatan bertemu dengan Ramadhan kali ini…

Treasure Hunt- Part 3

Tak larat dah nak update story la... update gambar jer la.. hehehe














Salam Ramadhan

Ramadhan kembali! Alhamdulillah.. Aku masih diberikan kesemptatan utk menemui bulan yang penuh barakah ini.. Walaupun sambutan Ramadhan tahun ini dalam keadaan aku yang kuarng sihat, tapi sekurang-kurangnya aku masih berkesempatan menerima kunjungannya...

Buat semua kawan-kawan, salam Ramadhan dan semoga segala amalan kita diberkati Allah....
Related Posts Plugin for http://mazatulazura.blogspot.com
Copyright © 2013-20124 Small Steps To A Big Journey All Rights Reserved Cik Eintan Nurfuzie